Nasib Ojol Terbantu Jujag-Jujug Belanja Kebutuhan Dapur

PURBALINGGA, BanyumasNews.Com – Pandemi Covid-19 menjadikan jasa transportasi ojek di Purbalingga lesu. Kelesuan ojek ini sedikit terobati ketika Pemkab Purbalingga meluncurkan program becer (belanja kebutuhan dapur) dari rumah. Program tersebut diberi nama Jujag-Jujug Bae. Pemkab menggandeng Kampung Marketer dan Koperasi Ojek Online (daring), untuk menjalankan program tersebut.

Program “Jajag-Jujug Bae” diluncurkan Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi di rumah dinas Jumat pagi (1/5). Bupati yang akrab dipanggil Tiwi memesan kebutuhan dapur seperti telur, daun seledri dan bawang menggunakan WA melalui program Jujag-Jujug Bae. Dalam waktu kurang dari 30 menit, Ojol datang membawa pesanan.

Ketua Koperasi Ojol “Koperasi Mitra Usaha Perwira” Aji Purwoko (45) mengatakan, program Jujag-Jujug Bae sangat membantu rekan-rekan ojek daring. Pasalnya pandemi Covid-19 sangat berpengaruh terhadap pendapatan tukang ojek. “Kami sangat antusias ketika diajak bekerjasama dan menjadi mitra dalam program Jujag Jujug. Baik di Pasar Segamas Purbalingga maupun jajanan UMKM di Purbalingga Food Center”, katanya.

Koperasi yang beranggotakan 230 tukang ojek daring baik motor maupun mobil ini sudah melayani pesanan di Pasar Segamas maupun jajanan UMKM di Purbalingga Food Center dengan layanan ke seluruh wilayah Purbalingga. Nantinya kerjasama juga akan dilakukan dengan pasar Bobotsari dan Bukateja. Tukang ojek daring yang melayani akan mengambil barang dari pasar terdekat pemesan, sehingga mempercepat waktu dan meringankan ongkos ojek/pengantar. Dalam waktu maksimal 30 menit, pesanan sudah sampai di rumah.

“Waktu pelayanan pengiriman pesanan, maksimal 30 menit. Artinya setelah order diterima, kemudian disiapkan oleh pedagang di pasar maupun disiapkan makanan di PFC, kemudian kita antarkan ke lokasi tujuan, 30 menit maksimalnya,” jelasnya.

Saat melaunching Jujag-Jujug Bae, Bupati Tiwi mengatakan dalam pandemi Covid-19 ini ada anjuran pemerintah untuk tetap di rumah. Oleh karena itu, pemkab Purbalingga berupaya agar masyarakat tidak keluar rumah, termasuk saat belanja kebutuhan dapur maupun membeli makanan.

Pemerintah Kabupaten Purbalingga membuat program Jajag-Jujug Bae yang memudahkan ibu rumah tangga dalam berbelanja. Tidak perlu ke pasar, namun dengan menggunakan  smartphone melalui aplikasi Whatapps, belanja kebutuhan dapur bisa dilakukan dari rumah. Cara pembayaran dilakukan di rumah saat pesanan diterima.

“Jadi cukup dirumah saja, menggunakan aplikasi whatapps nanti tinggal langsung hubungi CS dari Jujag-Jujug, bapak ibu bisa langsung order kebutuhan-kebutuhan apa saja yang diperlukan, nanti pesanan bapak ibu langsung akan diantar ke rumah,” papar Bupati Tiwi.

Program Jujag Jujug membantu para ojeg online untuk tetap bisa bekerja dan perekonomian rakyat utamanya pedagang pasar tetap bisa bergerak. Program ini menggunakan aplikasi WA dengan nomor costumer service (CS) 081390324068.

“Semoga program ini bisa membantu dan juga mempermudah warga masyarakat Kabupaten Purbalingga untuk bisa berbelanja akan tetapi tidak harus keluar rumah, jadi berbelanja online,” ungkapnya. (*/Tgr)

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.