Taman Kota Diberi Nama ’Usman Janatin Park’

Ditulis 05 Jan 2010 - 21:54 oleh Banyumas1

PURBALINGGA- Untuk mengenang sosok pahlawan nasional asal Desa Jatisaba, Kecamatan Purbalingga, Usman Janatin, Pemkab setempat akan mengabadikannya sebagai nama taman kota. Pemberian nama itu sekaligus sebagai upaya mengenang nama pahlawan asal Purbalingga yang gugur di Singapura dengan cara digantung. Rencananya taman kota yang semula eks lahan pasar kota tersebut akan diresmikan pada bulan Maret 2010.

Bupati Purbalingga Drs H Triyono Budi sasongko, M.Si mengatakan, pemilihan nama Usman Janatin karena dianggap sebagai sosok yang gigih dalam membela nama bangsa Indonesia pada masa Dwikora. ”Nama sosok pahlawan nasional ini memang tidak banyak dikenal masyarakat luas, bahkan di buku-buku pelajaran sekolahpun jarang diulas tentang kiprah kepahlawanan Usman Janatin. Dibalik itu semua, sejatinya Usman janatin adalah putra kelahiran Dusun  Tawangsari, Desa Jatisaba Kabupaten Purbalingga, yang gugur ketika tahun 1968 dengan cara digantung di Singapura,” kata Bupati Triyono, Selasa (5/1).

Usman Janatin, lanjut Triyono, merupakan prajurit KKO (Korps Komando Operasi; kini disebut Marinir) Indonesia yang ditangkap di Singapura pada saat terjadinya Konfrontasi dengan Malaysia. Usman meninggal di Singapura, 17 Oktober 1968 pada umur 25 tahun. Bersama dengan seorang anggota KKO lainnya bernama Harun, ia dihukum gantung oleh pemerintah Singapura pada Oktober 1968 dengan tuduhan meledakkan bom di wilayah pusat kota Singapura yang padat pada 10 Maret 1965. ”Saya kira tidak berlebihan jika nama pahlawan asal putra Purbalingga tersebut diambil sebagai nama taman kota,” ujar Bupati Triyono.

Sementara itu secara terpisah, Kabag Pembangunan Drs Suroto, M.Si mengatakan, pembangunan tahap I taman kota selesai pada bulan Desember 2009 lalu.. Pemkab menyiapkan dana sekitar Rp 5,2 miliar untuk pembangunan taman kota, yang dialokasikan di APBD tahun 2009 dan APBD Perubahan tahun yang sama.

”Taman tersebut berada di lahan eks eks Pasar Kota yang memang didayagunakan untuk kepentingan  masyarakat. Pengembangan diarahkan  untuk mendukung  aktivitas sosial masyarakat  Purbalingga berupa pusat rekreasi dan hiburan kota (urban leasure) dan fasilitas hotel/penginapan yang representatif,” kata Suroto.

Fasilitas yang dibangun pada taman kota meliputi open space (ruang terbuka hijau) seluas 12.826 m2, pusat jajan serba ada (pujasera) 681 m2, stage amphitheatre (panggung seni) seluas 122 m2, entertainment centre seluas 792 m2, dan hotel dengan luas 1.536 m2. Fasilitas taman kota  yang  meliputi ruang terbuka hijau, pujasera, panggung seni, dan entertainment centre dbangun dengan anggaran APBD, sedangkan pembangunan hotel akan dibangun melalui kerjasama dengan pihak investor.

”Anggaran  untuk taman kota tahap pertama dari APBD tahun 2009 Rp 3.785.661.000, dan tahap kedua melalui APBD Perubahan tahun 2009 sebesar Rp 1.300.000.000,” jelas Suroto. (banyumasnews.com/tgr)

Taman kota (foto:tgr/BNC)

Taman kota Usman Janatin Park di Jatisaba Purbalingga (foto:tgr/BNC)

Tentang Penulis

1 Komentar so far. Feel free to join this conversation.

  1. Hari Ngapak 06/01/2010 pukul 07:41 -

    Salut atas penamaan Taman Kota yang menggunakan nama pahlawan lokal, in i adalah ide jenius. Otda harus diambil hikmahnya, di era Otda para pemimpin lokal harus menggunakan identitas lokal sebagai potensi unggulan. Pemikiran Bupati TBS beserta jajaran untuk mengangkat nama pahlawan lokal adalah sudah selayaknya dan semestinya bagi pejabat publik yang sangat faham dengan Otda.

    Penyeragaman simbol2 nasional di daerah perlu ditinjau ulang. Karena penyeragaman budaya (hegemony kebudayaan) kurang menguntungkan bagi strategi kebudayaan nasional.

    Hidup TBS dan jajarannya. Hidup potensi lokal, hidup pahlawan lokal!

Leave A Response