Kisah Tentang Ketulusan

Ditulis 03 Jan 2010 - 21:57 oleh Banyumas1
|
Berita Kategori
Tak Berkategori
167
Dalam Tag

Oleh: Puad Hasan Dipaleksanapuad

SUDAH beberapa hari ini saya ingin menuliskan kisah ini. Baru malam ini kesampaian. Kisahnya sebetulnya tidak luar biasa, bukan kisah yang fenomenal, namun bagi saya sungguh berarti dan memberi pelajaran berharga.

Ada dua persistiwa yang saya harus berterima kasih banyak kepada orang lain. Kisah pertama terjadi ketika saya berada di Bandung, Ahad, 27 Desember 2009.

Bandung siang itu diguyur hujan deras. Dalam perjalanan dari Cihampelas menuju Bandung Super Mall (BSM), ‘lampu kota’ saya nyalakan untuk memperjelas pengendara lainnya di tengah hujan lebat cenderung berkabut. Sampai di BSM, mobil harus parkir di samping timur gedung BSM agak memojok di utara, karena area parkir yang penuh. Dalam situasi hujan, saya dan keluarga terburu-buru ingin segera menuju gedung (inilah pangkal persoalannya, yang nanti akan diceritakan di bawah).

Tidak ada tujuan membeli sesuatu di situ sebenarnya. Hanya ingin menuruti anak saya yang nomor dua, yang katanya sekedar ingin tahu ‘BSM kayak apa sih… masa sudah ke Bandung gak mampir ke BSM’. Setelah putar-putar
mall hampir 3 jam, sekitar jam 18.30 ingin segera pulang. Eh, di pintu keluar depan, ada ‘etalase’ poster film-film yang diputar di bioskop lantai 3 BSM. Ada
‘Sang Pemimpi’, ‘Avatar’, dan film lain yang saya lupa mungkin karena belum/tidak sangat populer seperti dua judul itu). “Eh, itu sang pemimpin main, kalau nunggu sampai Purwokerto masih lama… nonton yuk…”, ajak
saya bijaksana. “Ya..ya… bah, nonton kita, mamas kan sudah nonton di Jogja”, Salsa anakku yang paling kecil, kelas 3 SD, menyahut cepat, tidak mau kalah dengan kakaknya yang sudah lebih dulu nonton. (Kali ini kakak
laki-lakinya, anak saya pertama, memang tidak ikut berlibur ke Bandung).

Naik lagi ke lantai 3, beli ticket dan menunggu di lobby bioskop tidak terlalu lama. Singkat cerita Sang Pemimpi usai, segera ingin cepat pulang. Di luar rupanya masih hujan deras, sementara mobil-mobil di area parkir sudah
berkurang banyak. Saya minta keluarga menunggu di teras depan BSM, biar saya yang menuju mobil sendirian.

Kebetulan ada ‘ojek payung’. Saya ingin segera pulang ke hotel, karena teringat Bapak saya yang tinggal sendiri di hotel. (Bapak memang tidak mau ikut kalau jalan-jalan di kota, dia akan ikut kalau wisata alam, seperti
kemarinnya hari Sabtu ke Tangkuban Perahu…. ). Janji saya sekitar ba’da maghrib sudah sampai hotel. Pasti Bapak sedang mengkhawatirkan kami, kenapa sudah jam 21.30 belum sampai? Dia pasti sedang berdoa untuk kami,
mudah-mudahan tidak terjadi ‘sesuatu yang tidak diinginkan’ di jalan.

Saya berjalan dengan setengah berlari. ‘Payung golf’ yang saya bawa tidak cukup melindungi saya dari cipratan air hujan yang deras. Padahal saya gampang pilek kalau kecipratan air hujan. Semakin dekat ke mobil, saya

melihat temaram ‘lampu kota’ mobilku menyala. Mulai lemas rasanya, ‘waduh, lampu sign nyala, apa aki tidak tekor’. Hmmm… mudah-mudahan tidak! Tapi, sudah lebih lima jam lho….

Dan… ‘ckkkk… ckkkkk…. krkrkkrkr’ , tiga kali di-starter tidak bunyi. Ini yang saya maksud ‘pangkal persoalan’ di atas. Ketergesaan dan terburu-buru membawa celaka. Kok ya lupa matiin lampu sign. Saya menuju post
jaga satpam di timur gedung. Saya sampaikan masalahnya.

Solusi pak satpam: biasanya pinjam aki taksi mas, dipancing. (waduh, hujan begini taksi pasti sibuk antar penumpang, pikirku). Mau minta tolong didorong, dia hanya sendiri. Masih hujan lagi! Isteri dan anak-anak
pasti menunggu dan khawatir: abah kok lama. Saya putuskan untuk mengembalikan payung dulu, dan membawa payung dari dalam mobil untuk kembali ke parkiran.

Dalam kebingungan saya coba telepon adik ipar, untuk memberi bantuan. (ah, tapi jauh ya… kesininya ntar macet lagi! saya cancel sendiri). Isteri dan anak-anak sudah menawarkan diri untuk mendorong. “Jangan ah, hujan
deras begini, ntar saja menunggu agak reda, tapi kita mendekat ke mobil yuk…”.

Jarak dari pintu keluar mall ke mobil mungkin sekitar 75-an meter. Kami kembali berjalan menuju mobil. Pak Satpam yang tadi jaga dan kelewatan pos-nya sudah tidak di tempat. Ah… ada titik terang solusi.¬† ‘Bu, Bu…
itu ada orang-orang sedang memperbaiki bangunan… kita minta tolong mereka’. Tadi saya lihat tidak ada orang-orang ini. Rupanya mereke nglembur, dan bekerja setelah mall tutup. Saya tidak tahu persis bagian ruang

apa yang sedang diperbaiki. “Mas, malam mas…. mmm… dst” saya uraikan masalah saya dan –intinya– minta tolong mendorong mobil. Mereka mau. Hujan mulai agak reda, tinggal seperti gerimis. Saya memberi kode isteri,
menyiapkan ‘uang rokok’ untuk mereka. “Masuk gigi dua ya mas..” kata salah satu dari mereka. Dan… satu, dua, tiga…..

Dalam dua kali dorongan, mesin mobil bisa hidup! Alhamdulillah…. plong rasanya! Saya pernah mengalami sebelumnya mobil mogok, tapi tidak sepanik saat ini, karena terjadi siang hari dan karenanya banyak orang
bisa dimintai tolong (misalnya abang becak, tukang parkir, dll). Ini malam-malam, hujan deras, dan di daerah yang baru saya injakkan kaki di situ. Anak-anak dan isteri segera saya suruh naik.

‘Bu sudah dikasih uang rokoknya?’, tanya saya ke isteri. “Nggak mau bah, mereka bilang gak usah bu…gak usah….”. Lho? Subhanalloh… hari gini ada orang yang masih ikhlas, tulus menolong…. gak mau dikasih
imbalan.

Saya rupanya masih terlalu terobsesi dengan pomeo ‘No free lunch’ alias tidak ada makan siang yang gratis, alias harus ada kompensasi untuk sesuatu yang kita peroleh. Saya pun telah lebih dulu ‘berburuk sangka’ kepada mereka, bahwa mereka pastilah ‘mengharap’ sesuatu setelah menolong mendorong mobil saya, sehingga saya pun prepare meminta isteri menyiapkan ‘uang rokok’. Ternyata saya telah keliru menilai… terima kasih para pekerja
yang malam itu menolong saya, semoga mendapatkan rizki dan berkah yang berlipat-lipat, dan diberi kemudahan dalam segala urusan…. Saya hanya bisa berdoa untuk¬† mereka.

Puad Hasan Dipaleksana, penulis frrelance tinggal di Purwokerto

Tentang Penulis

1 Komentar so far. Feel free to join this conversation.

  1. Raden Pucuk Pinus 04/01/2010 pukul 16:02 -

    Manusia itu pada dasarnya baik, tapi semua berubah seiring dengan bertambahnya usia, pergaulan dan lingkungan lainnya sehingga menjadi ada yang baik dan tidak baik…. jadi dalam hal ini kita harus selalu berfikiran positif dan tidak berburuk sangka… tks bgt atas pelajaran hidupnya yah pak!

Leave A Response