Mendoan Banyumas di Karawang

KARAWANG – Mendoan adalah makanan khas Banyumas yang terasa mantap bila dihidangkan ketika masih panas disertai dengan lombok hijau (cengis). Kekhasannya terletak dari cara penyajiaannya, dimana tempe berlumur tepung terigu tersebut digoreng setengah matang, tidak kering.

Namun pernahkah terpikir, bila suatu saat nanti Mendoan menjadi makanan nasional dan dapat dinikmati bukan hanya oleh masyarakat Banyumas dan sekitarnya namun oleh seluruh masyarakat Indonesia. Bukan sebuah kemustahilan, setidaknya tanda-tanda tersebut dapat terlihat dari menjamurnya penjual tempe mendoan di luar wilayah Banyumas. Di Karawang – Jawa Barat adalah salah satu contohnya.

Menurut Aldi (26) salah seorang penjual mendoan di wilayah kompleks Perumnas Bumi Teluk Jambe, banyak masyarakat yang menyukai Mendoan, meskipun pada umumnya pembelinya berasal dari Jawa, namun banyak pula masyarakat setempat yang membeli dengan alasan ingin mencicipi makanan khas Banyumas tersebut.

“Saya jual Rp.1000 per buah dan setiap harinya pada hari-hari biasa terjual hingga 60-80 buah mendoan. Pada bulan puasa seperti ini alhamdulillah omzet saya naik hingga 2 kali lipat, lumayan buat ongkos lebaran dan mudik” ungkap Aldi pria asal Desa Lomanis, Cilacap kepada Banyumasnews.com Rabu (16/9).

mendoan di Perum Bumi Teluk Jambe (foto:cit/BNC)
mendoan di Perum Bumi Teluk Jambe (foto:cit/BNC)

Aldi yang telah menekuni profesi sebagai penjual mendoan selama 2 tahun tersebut, mengaku tidak sendirian sedikitnya ada 12 penjual tempe mendoan di wilayah lumbung beras Jawa Barat tersebut. Namun anehnya menurut Aldi tidak satupun penjual berasal dari wilayah Banyumas, kebanyakan berasal dari Cilacap, Tegal, dan Brebes.

Untuk bahan baku berupa tempe mendoan Aldi menuturkan bahwa dirinya memesan tempe kepada saudaranya yang berprofesi sebagai pembuat tempe dan tahu, karena diakuinya sangat sulit untuk mendapatkan tempe mendoan di Karawang.Aldi yang bekerja bersama kakak iparnya Aji (34) tersebut yakin bahwa dagangannya akan tetap laris, mengingat banyak orang Jawa yang merantau bekerja di Kota Karawang sebagai karyawan pabrik industri. “Bagi mereka yang bukan orang Jawa biasanya minta mendoannya untuk digoreng lebih kering” tutur Aldi sembari
tertawa (banyumasnews.com/citra banch saldy)

6 Comments

  1. Kang Surip ning Jogja, mangga no tlp utawane HP-ne sampean ‘diinformasikan’… eh mbok ana pembaca liya bisa kerja sama karo sampean…. nuwun

  2. Inyong sing wis suwe nang rantau (Yogya) 30 tahun duwe inspirasi (niat) arep buka mendoan kakilima (kaya bakul tela-tela). Tapi ya kuwe bahan bakune sing kudu tuku nang daerah Banyumas. Nek dikalkulasi kira-kira bati ora. Tapi ya inyong arepan njajal. Kaya bakul mendoan nang Kerawang……ana ora sing bisa nyuplai rutin nang Yogya.

  3. bener kuwe, mendoan wis dudu panganane wong cilik maning, lha wong kedelene baen import koh apa ora siiiip, akeh wong cilik mangan panganan impor
    KAYA KUWE MUNG ANA NENG INDONESIA THOK (kedele baen import)
    tapi angger dudu wong banyumas asli sing gawe inyong ora ngerti rasane kayangapa enak apa ora, soale inyong urung tau nyicipi……….kapan-kapan lah tek mampir angger liwat ngonoh

  4. Kuwe temenan Kang…. Mendoan Mbanyumas pancen nylekamin temenan…. Nang Mbekasi ya ana, Ngger liwat Jalan Raya Setu – Cileungsi mampir nang Warung Soto Sekengkel 3 Pak Jon’s perek Pom Bensin Rawa Banteng, regane ya gur Sewu, gurih pisan….

  5. I like mendoaan….saiki wis dadi pangan nasional nang endi baen ana….enake pol nek mendoaan di pangan2 panas kl cengis….apa maning nek maeme karo sroto emmmmm lewih maknyus pokokelah..njajal sih….

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.