Lereng Merapi Diusulkan Jadi Kawasan Sabana Kolektif

Ditulis 07 Des 2010 - 15:17 oleh Banyumas1

sisa keganasan Merapi

Yogyakarta – Tim peneliti UGM mengusulkan seluruh kawasan pemukiman lereng merapi yang kini tenggelam atau terkubur akibat luapan lahar dan terjangan awan merapi untuk dijadikan sebagai kawasan sabana kolektif yang berfungsi sebagai sumber pakan ternak dan zona bebas hunian dan bangunan tegak. ”Untuk kepemilikan lahan dijamin tetap berada di tangan warga,” kata Arsitek UGM Prof. Ir. Sudaryono, M. Eng., Ph.D , dalam Workshop Gagasan Tata Ruang Wilayah Merapi, di Grha Sabha Pramana, Senin  (6/12).

Menurut Sudaryono, seluruh kawasan dusun yang terkubur oleh lahar kini telah menjadi koridor baru dari luncuran lahar dan awan panas merapi. Apabila akan dihuni kembali, diperkirakan membawa risiko yang tinggi di waktu mendatang ketika erupsi dan awan panas menerjang kembali desa-desa itu. Daerah yang kini teenggelam akibat luapan lahar memiliki ketebalan pasir mencapi 2-10 meter, lebar 200 meter dan panjang 15 kilometer.

“Seluruh kawasan dusun yang tenggelam hanya diperuntukan untuk kegiatan sabana saja, mengingat desa ini telah menjadi daerah luncuran baru untuk lahar dan awan panas merapi,” ungkapnya.

Untuk hunian warga digeser pada posisi lintang dengan jarak area 500 meter dari garis tepi terluar potensial luapan lahar dan terjangan awan panas merapi. “menggeser sekitar 500 meter dari tepi zona luberan,” katanya.

Ia menambahkan, prinsip-prinsip penataan kembali berdatar konsep mitologi ruang, yakni zona watu tumpeng, watu gajah, ringin putih, grojogan dan labuhan. Lalu. Konsep ekonomi teritori meliputi zona petit opak atau zona pencarian rumput, zona kandang sapi. Terakhir, konsep sosiologis ruang meliputi kluster dan kekerabatan.

“Hunian baru semestinya ditata berdasarkan nilai-nilai yang dimiliki oleh warga dengan pola kluster dan kekerabatan dengan mempertahankan konsep tata ruang dan teknologi yang ada sebelum erupsi terjadi,” katanya.

Ia mengusulkan daerah sabana kolektif ini sebaiknya ditanam tanaman tales, pisang dan rumput. Karena dalam waktu jangka pendek dan menengah ini, hanya ketiga tanaman ini yang bisa tumbuh. Kendati begitu, dia mengusulkan agar tanah ini segera diamankan oleh pemerintah agar tidak terjadi konflik.

Sudaryono tidak sepakat untuk melakukan relokasi kepada para warga yang menempati zona berbahaya ini. Menurutnya, relokasi tidak diterapkan pada skala komunitas tetapi dirancang atas basis pilihan individual. “Relokasi bukanlah solusi, karena bisa menghilangkan sejarah, budaya, ekonomi dan identitas masyarakat setempat,” ujarnya.

Pendapat senada juga disampaikan Pakar Studi Geografi dan Lingkungan UGM, Langgeng Wahyu Santosa, S.Si., M.Si., menyatakan seluruh area luncuran lahar dan awan panas dijadikan area terlarang untuk budidaya atau pemukiman.

Sementara Kepala Pusat Mitigasi Bencana dan Vulkanologi Dr. Surono mengungkapkan, penataan ruang untuk kawasan pemukiman masyarakat yang tinggal di sekitar lereng merapi perlu memperhatikan semua aspek, dari segi budaya, sosial, dan ekonomi. “Perlu skenario tata ruang yang holistic,” katanya.  (BNC/tgr)

Tentang Penulis

Leave A Response